Sunday, November 29, 2009

Angklung in Concert 2009

Mimpi pun tercapai. Ketika ada kemauan pasti ada jalan.


Jadi inget beberapa waktu lalu, ketika para pengurus Angklung Hamburg berdiskusi tentang masa depan grup Angklung ini. Dulu sempet tercetuskan mimpi-mimpi yang ingin diraih. Beberapa diantaranya Angklung on the Street a.k.a ngamen, rekaman dan KONSER!

Perlahan.. satu-satu dari mimpi itu tercapai. Mulai dari rekaman. Yep..! kita sempet rekaman, 2 lagu kalo ga salah, apa 3 yak? lupa. Hasilnya chie sendiri belum tau kayak gimana, hehehe.

Terus, dimulailah merencanakan perwujudan mimpi-mimpi yang lain. Para pengurus mulai bergerak, pendekatan ke beberapa organisasi yang mungkin bisa membantu membuat sebuah KONSER! Mulai dari KJRI, PPI Hamburg, IKAT Agentur sampai TUHH (Technische Universität Hamburg-Harburg), yang memang sudah punya hubungan baik dengan Angklung Hamburg.


Akhirnya, semua organisasi tersebut mendukung.

Kami dapat gedung konser di TUHH. IKAT yang membantu dalam bazar dan acara penggalangan dana. Oia.. kami buat konser ini sekalian juga buat penggalangan dana sumbangan untuk korban gempa di Padang sana. KJRI yang membantu fasilitas-fasilitas lainnya. Dan PPI Hamburg yang membantu ide-ide dan tenaga dalam mengorganisir acara ini.

Rapat panitia, latihan demi latihan, promosi sana promosi sini. Dalam rangka promosi pun, kami bisa mewujudkan salah satu mimpi yang lain, yaitu Angklung on the Street. Yaa.. 2 minggu sebelum acara, kami sempat ngamen di jalanan di daerah Hamburg kota. Sayangnya chie ga bisa dateng, lagi sakit demam waktu itu.

Akhirnya, hari itu datang..!


Kamis, 26. November 2009 dari entah jam berapa para panitia udah kumpul di depan Audimax 2 buat mendekor bazar. Chie sendiri baru dateng jam 5, karena masih ada kelas sampe jam 5 itu. Sampe di Audimax 2, chie liat orang-orang dah pada sibuk ngedekor, udah pada rapi pake batik sebagai dresscode panitia. MANTAP..!

Pukul 17.35 kami baru diperbolehkan masuk ke dalam Audimax 2 (gedung acara ini). Sebelumnya masih ada yang kuliah di dalemnya.

Persiapan dandan (hehe, biasa cewe), gladi resik, check sound, dll (dan lupa lagi). Akhirnya pukul 19.00 penonton dipersilahkan masuk gedung acara.

Acara pun dimulai dengan pembukaan Tari Merak kemudian sambutan singkat dari Pak Konjen Hamburg. Setelah itu, barulah Angklungers naik panggung.

Sesi pertama, lagu-lagu Indonesia, Angklungers pun berpakaian khas Indonesia, Kebaya buat para wanita dan Baju Koko + Sarung yang dilipat buat para lelaki.

List lagunya diantaranya : Rayuan Pulau Kelapa, Kicir-kicir, Jali-jali, Pileuleuyan. Nih beberapa videonya..






Sebelum sesi kedua dimulai ada istirahat sekitar 20 menit. Penonton keluar Gedung untuk menikmati bazar.

Sesi kedua, dibuka oleh rampak kendang dan pengumuman jumlah dana sumbangan yang terkumpul. Di sesi ini Angklungers menampilkan lagu-lagu Internasional, ini membuktikan pada para penonton bule, kalo Angklung ga cuma bisa memainkan lagu-lagu Indonesia saja, tapi juga lagu-lagu internasional, seperti Besame Mucho dari Spanyol, Kopi Dangdut (versi Indonesianya dari Moliendo Café), Mission Impossible, New York New York, Song of Do Re Mi dan We are the Champion.

Ini beberapa video dari sesi 2..






Sisanya bisa diliat di youtube.

Acara sukses. Standing ovation dari penonton. Galang dana juga sukses. Alhamdulillah.

Terimakasih buat para pendukung acara, PPI Hamburg, KJRI Hamburg, IKAT Agentur, TUHH. Salut buat kalian semua, Angklungers dan semua Panitia yang ikut sibuk.



Mimpi masih belum berakhir, masih ada mimpi-mimpi yang lain.



______________________________________________________



Sorry, kalau bahasanya agak serius.. hehe..

15 comments:

  1. Wah aku juga pernah memainkan angklung dan tampil di atas pentas. Namun, penampilan saya bukan hanya memainkan angklung saja, namun ditambah dengan parodi. hehehe.. tp itu waktu saya masih duduk di sekolah dasar,hehe

    ReplyDelete
  2. Kerreen Chie, Mantaabbppssss.........
    sayang yah Dilla gak bisa ngliat Chie Tampil,, keep going ya Chie..
    Love you...

    DIlla

    ReplyDelete
  3. mantap kuaci..
    sadis...
    keep fighting..

    77MILD

    ReplyDelete
  4. @phonank : waah.. angklung + parodi?? ga repot yak?? maen angklung aja dah repot jg kalo sambil liat partitur.. wehehe.. blm apal2 sii..

    @mba dilla : hehee.. makasii mbaa.. iya nih mba rugi deh ga nonton.. wehehe.. kapan2 kite diundang maen donk ke den haag..

    @mild : huehe.. danke.. danke.. ditunngu undangan maennya juga di sana.. wehhee..

    ReplyDelete
  5. Wah bisa bawain alat musik asli dalam negeri rasanya pasti bangga banget ya

    ReplyDelete
  6. Yang asiknya, Chie bisa jadi bagian dari penggapaian mimpi angklung hamburg nya hehe. Btw, kenalin dong dgn anggota2nya :P :P

    ReplyDelete
  7. @bani : hehe.. makasii..

    @jatmiko : iya.. bangga.. apalagi di depan bule2 gitu.. wehehe..

    @mikha : hehe.. betuull.. haha.. anggotanya cantik2 yak?? wehehe..

    ReplyDelete
  8. Wuahhh kalo aku bisa ikutan jd panitia d LN gitu.. pasti bangga n terharu dehhh.. Mantapss deh Chie.. :D

    ReplyDelete
  9. @ari : hehee.. iya.. bangga banget.. makasi.. makasii..

    ReplyDelete
  10. wah..keren sob....udh lama g maen angklung nih..hehehe

    ReplyDelete
  11. @ihsan : hehe.. makasii.. makasii.. lho kenapa dah lama ga maen angklung?

    ReplyDelete
  12. @gelari & @nyemonk : thx.. thx.. hhehehe..

    ReplyDelete

Quchie

Chierita

Belanja belanji

Belanja belanji
Click to shop!

Chiet-chat

Chwiet-chwiet

Followchie